I wish I were in Harram Land...

Subhanallah..panasnya udara diluar, AC mobil udah full maximum aja masih berasa uap panasnya. Aku masih berada diantara kemacetan jalan panjang Kebon Jeruk ditemani lantunan Surrah Al-Baqarrah milik Syeikh Suddais yang sekarang jadi favorite kedua setelah Syeikh Sa’ad Al Ghomidi, kaset ini diberikan oleh Mutthowif ku – Abu Na’im waktu aku melaksanakan Umrah, bulan Juli lalu. Hmm….. :)Tapi panas di Madina Al-Munawarrah dan Makkah Al-Mukarromah walaupun 4 kali lipat panas Jakarta, gak terasa panas buatku, Subhanallah!. Yang terasa hanya silau matahari yang mentereng aja.Bulan Juli lalu, tepatnya tanggal 10 Juli 2006, Alhamdullillah aku dan temen – temen kantor mendapat rizki yang gak pernah terduga – duga sebelumnya olehku bahkan teman – teman unit kerjaku yang lain. Rizki Allah ini diberikan pada kami ber-enam lewat kebaikan hati atasanku dengan menggunakan uang surplus. Alhamdullillah. Mendengar ide atasanku itu, hatiku langsung bergetar karena bahagia dan harap – harap cemas semoga beliau mengijinkan aku untuk menjadi nominasi dan mendapat giliran pertama yang bisa berangkat Umrah. Setiap hari di saat Qiyamulail dan sesudah Shalat Fardhu aku ga pernah absen untuk memohon kepada Allah, agar Allah berkenan mengundangku ke Tanah Suci, impian terbesarku dari dulu sejak aku kuliah. Alhamdullillahirobbil ‘alamiin, akhirnya semuanya terwujud.
Aku bener – bener menikmati perjalanan Umrahku, sungguh…tujuanku hanya satu, BERIBADAH total kepada-NYA, walaupun….sederet doa dan permohonan sudah kutulis dengan rapi di secarik kertas.Aku tiba di Airport Jeddah, kuhirup udara Negara itu dalam-dalam, seolah-olah aku ingin agar udara itu tersimpan aman didalam ‘disket’ tubuhku, jujur aja nih..aku terkesima dengan orang – orang disana. Dari mulai cara bicaranya, pakaiannya, gerak – gerik mereka, aku bener – bener ngamatin banget deh. Hihihi..norak ya? Ganteng – ganteng and cantik – cantik deh, Masya Allah !Dari Airport kami langsung menuju Holiday Inn Hotel untuk bermalam menuju Madina. Sebelnya, makanan disana tuh, aneh – aneh gitu ya? Agak kurang connect nih sama perutku, soalnya full lemak, santen, cream….walaah!, paha ayamnya aja nih 3 kali lipet ayam di Indonesia, tuh ayam makannya dedek apa keju ya? Takjub banget deh sama tuh paha, biasanya kalo dirumah makan paha ayam bikinan Ibuku bias 2 kali nambah, eee.. disana mah paha satu aja gak abis, gede bangeeet!Anyway, aku berusaha keep in touch dengan orang – orang terdekatku, dari mulai cari calling card sampe internet. Yah..namanya juga di Hotel cuma nginet ½ jam aja harus bayar 20 real, kalo di rupiahin tuh sekitar 50 ribu gitu deh.
Dari Jeddah kami menuju Madina, lumayan makan waktunya lama juga sekitar 6 jam-an, soalnya sambil muter – muter siih..JJS alias jalan jalan siang, panas? Ugh,jangan ditanya…banget!!!Sampe Madina walhasil udah jam 10 malam. Ee..namanya juga mau menuju keni’matan tapi harus ada ujiannya dulu dong, Hotel Fayruzz yang udah di booking oleh travel kami tuh ternyata udah disalip sama travel lain, whew!!!! Udah cape, laper, ngantuk, penat…ee mau selonjoran, malah disalip orang, beteee banget, gak ada yang bisa dilakukan selain sabar, banyak – banyak istighfar dan foto – foto…pastinyaaa :p teteep....!.Finally kami nemu hotel juga dan kami semua nginep di Hotel Sanabel, lumayan, jauhnya 3 blok dari Masjid Nabawi. Peduli amat lah. yang penting bisa Tidurrrrr…..!Singkat cerita nih, besoknya kami ke Masjid Nabawi dari mulai melaksanakan Qiyamulail sampe Sholat Shubuh. Dan uniknya nih, makan pagi disana tuh jam 5 pagi. Subhanallah. Can you imagine? Sementara kalo di Indonesia makan pagi kan antara jam 7 – 10 pagi, wah…hari pertama yang bikin perut langsung ga ‘connect’ nih…!. Perut terima atau ga terima tetep harus makan, soalnya kalo ga makan bersamaan sama jam’ah yang lain dalam waktu 1 jam, dijamin cuma kedapetan air putih,yoghurt sama jus orange aja, sedih kan? Soalnya kta disana tuh harus jaga kondisi untuk selalu fit dan sehat deh, banyak acara dan full Ibadah banget kan? Jadi yah…terima nasib deeeh!
Rombongan Jama’ah kami ga lupa untuk ke Baqi (makam keluarga Nabi) tapi tapi kalo perempuan tuh ga boleh ke Baqi, bolehnya laki – laki, hiiiks….sedih banget! But anyway yang paling mengesankan di Madina adalah ketika waktu tertentu yang khusus dibuka saat di Masjid Nabawi. RAUDHAH…adalah nama untuk tempat atau rumah Baginda Rasullullah SAW, dan untuk wanita, hanya dibuka dengan jam tertentu. Yaitu antara jam 7 – 11 pagi. Untuk kesana harus berebutan per-gelombang dan masuknya bersaing dengan perempuan – perempuan dari Negara lain, Subhanallah tenaganya kuat – kuat banget untuk saling berebut. Kenapa berebut? Gini nih, rumah Baginda Rasullullah SAW itu ditandai dengan karpet yang bermotif dasar putih kembang – kembang dan tiang – tiang yang berwarna putih dengan motif lingkaran kecil hijau. dan ukuran tempatnya sangat kecil, sekitar 3 X 4 meter untuk bagian perempuannya, tentu aja ada hijabnya karena sebenernya itu tempat sholat laki – laki yang sangat dekat dengan makam Baginda Rasullullah SAW. Can you imagine ? seolah – olah kita sudah begitu dekatnya dengan Baginda Rasullullah SAW, Subhanallah, dekaaaaaaaaaaaaaaat sekali, rasanya seperti rasullullah SAW sedang memandangi umat – umatnya sedang berusaha untuk dekat dengan Beliau dan memohon syafa’atnya. “Allahummassholli alaa Sayyidinna Muhammad wa’alaa Ali Sayyidinna Muhammad….!” Kalimat – kalimat sholawat indah itu terus berkumandang sejak dari antrian perbatasan rumah Baginda Rasullullah SAW, dan ketika semua bersholawat dan melantunkan do’a – do’a untuk Baginda Rasullullah SAW, semua bergetar, menangis, histeris karena rasa cinta yang teramat dalam dan teramat besarnya kepada Beliau, tidak terkecuali aku. Alhamdullillah aku bisa sampai dibarisan paling depan hijab yang menghadap makam Rasullullah SAW, aku menangis sejadi – jadinya , berdoa, memohon, sholat sunnah disana, aku sampaikan salamku dan seolah –olah aku bayangkan dan aku hadirkan sosok Mulia beliau dihadapanku, tersenyum kepadaku, “salaam’alayka yaa Rasullullah..salaam’alayka yaa Habiballah..salam’alayka yaa Nabiyullah…salaam’alayka yaa Muhammad….!” Terus – menerus ku kumandangkan sholawat kepada Baginda dan gak kerasa air mata tuh kayak ga ada bendungannya, ngaliiiir terus. nangis tuh bener - bener yang kayak nahan rasa rindu sama seseorang yang kita cintaiiiiiiii banget. Subhanallah. Dan orang – orang bilang, dirumahnya itu beliau akan selalu menjawab salam kepada ummatnya yang selalu bershalawat kepadanya ketika kita menyampaikan langsung di Raudhah.
Hari terakhir di kota Madina khususnya di Masjid Nabawi bener – bener aku nikmati, aku geluti, pokoknya aku seperti takuuut sekali kehilangan dan takut ga bisa ketemu lagi. Hari terakhir di Masjid Nabawi yang indah itu aku nikmati sepuasnya, dari mulai ketika berjalan menuju Masjid – menghirup udaranya – menikmati teriknya matahari – menikmati hawa panasnya – silaunya yang memantul di jalan dan lantai masjid – ketika diperiksa oleh laskar akhwat di pintu masjid – berjalan disepanjang karpet masjid – sholat sunnah di masjid – membaca Al – Qur’an – Dzikrullah – Minum Air Zam – Zam – ke Raudhah – dan…mencium pintu masjid..hiks..hiks…:((
Well…ada cerita yang lebih mengesankan dan mendebarkan lagi, yaitu ketika rombongan jama’ah kami kepada tujuan akhir, yaitu Kota Makkah, Tanah Harram. Kota dimana Holy Ka’bah berdiri, Subhanallah!Perjalanan dari Kota Madina ke Kota Makkah lumayan jauh dan lama. Tapi itu semua harus kita jalani dengan hati Ikhlas dan Ridha. Karena kalo enggak, waaah jangan harap merasa nyaman.
Alhamdullillah karena hati yang ikhlas,ridha dan penuh doa ini mengiringi perjalanan, keajaiban demi keajaiban aku alami satu persatu. Tau nggak, waktu Muthowwifnya mengatakan kita sudah sampai perbatasan memasuki tanah Harram, kan di sepanjang jalan tol yang panjang banget itu kiri-kanan cuma tanah,bukit yang gersang aja sama rumah - rumah penduduk. Dan ajaibnya kalo kita perhatiin bener-bener niih....(kebetulan kan aku duduk disamping jendela bus) , itu Subhanallah ya... nggak tau cuma perasaanku aja atau emang bener ya...?tau nggak... tanah ,bukit, rumah penduduk ,kerikil-kerikil yang aku pandangin itu semua berputar seperti sedang thawaf. Subhanallah. Wallahi! aku ga bohong. aku tuh sampe ngucek-ngucek mata. ini bener apa enggak ya?
Aku ga putus bertasbih dan istighfar dan menyebut Nama - nama Allah. Luar biasa. Menakjubkan! sejak itu aku yakin banget, bahwa mahluk apapun di dunia ini, benda hidup atau mati semuanya bertasbih kepada Allah.
Tau nggak keajaiban yang berikutnya, itu terjadi langsung dalam diriku, sebelumnya dada dan fikiran ini sesak dengan maslah, pikiran-pikiran manusia yang aneh-aneh, nafsu, keinginan, and so on deh ya, tiba - tiba aja nih...hatiku tuh seperti dikosongkan, bebas dari segala perasaan nafsu pokoknya plong, damaaaaaaaiiii banget, nyaman, ringan, wah pokoknya Subhanallah deh! dan aku rindu persaan itu lagi...huaaa...hiks...hiks...La Illaha Illa Anta....!
Ketika akhirnya sampe di Kota Makkah, perasaan deg-degan ku makin ga karuan. kayak mau ketemu siapaaa gitu. Rombongan kami istirahat sebentar di hotel Mawaddah, yaaah..pasrah banget deh, liftnya yang suka ngadat, AC yang ga dingin, peralatan mandi yang ga komplit, kalo di Jakarta tuh kayak model hotel bintang 2 gitu deeeh. Oops, bukan apa-apa nih..soalnya kecewa banget. bilangnya kelas International, eeh hotelnya kelas teri gitu. tapi udahlah, itu juga indah kok.
Setelah istirahat kurang lebih 2 jam, rombongan kami bersiap untuk ke Masjidil Harram (setelah sebelumnya kami ngambil 'miqot' dulu di Beer Ali). kami tiba di Masjidil Harram, doa masuk Masjid itu kami panjatkan dengan seksama, perlahan kami mulai memasuki karpet karet menuju Holy Ka'bah, aku hanya tertunduk, rasa malu, rasa tak berdaya, rasa pasrah, rasa takut menyergap semua pikiranku, but totaly..aku bener-bener pasrah!
Berjalan sambil terus bertasbih..sampai akhirnya..bibirku bergetar, dan hanya mampu mengucapkan Allahu Akbar!...aku bergetar dan bergumam "Allahu Akbar...sungguh indahnya Ka'bah yang sehari-harinya hanya aku bisa lihat di sajadah, di lukisan, dan inilah pusatnya arah kiblat sholat kita selama ini..Subhanallah". Kami makin dekat..semakin dekat..dengan Holy Ka'bah, aku ga bisa menyembunyikan rasa kagumku. terpesona, sampe bengong, yang kayak orang norak banget! mata tuh sampe ga kedip deh!. Di pandu muthowwif kami seraya membaca doa-doa untuk memulai thawaf. ketika sampai pada perbatasan antara Hajar Aswad dan pintu Ka'bah, seluruh manusia yang ada pada batas itu mengucapkan..."Bismillahi, Allahu Akbar !!!" seraya tangan kita mengecupkan ke arah pintu Ka'bah. (to be continued ya, mau go home dulu...cape nih!)

No comments: