Aku Rindu Saat Dimana Aku Berada Di Titik ‘NOL’

Office.17:36 Wib
Saat itu perjalanan kami dari Madina menuju Makkah. Saat dimana perjalanan saya rasakan penuh dengan Keajaiban, Keindahan dan Rahmat Allah SWT. Sebelum menuju Kota yang sangat di cintai Rasulullah SAW itu, kami harus mengambil Miqot (niat) di Masjid Bir ‘Ali (letaknya sekitar 15 KM dari Kota Madina) karena kami akan melaksanakan Umrah.
Setelah selesai Miqot, (dan rekan – rekan jama’ah (yang laki – laki) ber-Ihram)), sebelum melanjutkan perjalanan menuju perjalanan ke Kota Makkah, kami (terutama sesama perempuan) saling bermaafan sesama Jama’ah. Saat itu saya tidak dapat membendung rasa haru saya, karena “Permohonan Maaf” yang saya lakukan dan saya terima dari sesama Jama’ah benar – benar tulus dan penuh harap. Pelukan maaf dari ‘roomate’ saya pun saya rasakan begitu hangat. Saya dan rombongan akhirnya melanjutkan perjalanan menuju Makkah Al–Mukarromah. Sepanjang perjalanan saya berzikir. Berzikir yang sungguh – sungguh saya lakukan dengan kepasrahan dan penghambaan saya kepada – NYA. Disepanjang perjalanan saya diberi tahu oleh Mutthawif (guide) untuk berzikir mengikuti papan zikir yang ada di sepanjang jalan menuju Kota Makkah.
Keajaiban pertama mulai saya rasakan. Kebetulan saya duduk pas disamping jendela bus. Sambil berzikir saya memandang kearah luar jalan. Hanya ada bukit – bukit gersang, bebatuan, rumah penduduk yang juga gersang banget dan berpencar tidak teratur. Tapi anehnya…semua susunan diluar sana seperti sedang berputar alias ber-Thawaf. Saya hampir – hampir tidak percaya dengan apa yang saya lihat. Saya kucek – kucek mata saya, takut salah lihat atau karena saya pusing karena perjalanan jauh yang melelahkan. Saya pertegas pandangan saya ke arah bebatuan dan bukit – bukit diluar sana. Masih sama. Semuanya seperti sedang Thawaf. Subhanallah….! Tidak terasa air mata mengalir di pipi saya. Saya benar – benar takjub dengan apa yang saya lihat dan alami. Tapi again, saya tetap tidak percaya dengan keajaiban ini. Saya berusaha tenang dan memejamkan mata saya sambil terus berzikir dan akhirnya tertidur.
Ketika saya terbangun, saya masih mendapati pemandangan yang sama, bebatuan, bukit gersang dan rumah penduduk. Setelah minum air zam – zam yang saya bawa dari Masjid Nabawi – Madina, saya usap muka saya dengan air zam – zam itu agar lebih segar. Kembali saya penasaran dengan pandangan saya tadi. Subhanallah…masih tetap sama, semuanya ber-Thawaf. Saya terus berzikir sampai akhirnya saya alami keajaiban berikutnya, tiba – tiba saya merasa darah dalam tubuh saya naik ke kepala secara perlahan. Seketika itu juga dada saya terasa ‘plong’. Saya merasa tidak merasakan sesuatu apapun kecuali perasaan pasrah, pasrah dan pasrah. Dada saya terasa lega, seluruh beban dalam hati dan pikiran saya terkikis habis. Tanpa terkecuali. Semua bersih. Tidak ada beban, tidak ada rasa benci, tidak ada rasa marah, tidak ada rasa iri atau pikiran aneh – aneh yang menyelimuti hati dan akal saya. Saat itulah saya rasakan bahwa saya berada di TITIK NOL. Subhanallah… Mungkin seperti itu rasanya ya menjadi manusia baru atau sebutlah…bayi yang baru lahir. Benar – benar nol. Taunya cuma nangis karena haus. Dan saat itu, saya juga taunya nangis karena ‘haus’ kasih sayang Allah. Saat ini, disini, saat saya mengetik penggalan cerita saya ketika umrah ini, saya sudah kembali lagi ke titik manusia yang penuh masalah dan tekanan. Dahsyat banget deh pokoknya. Kalo bukan karena kekuatan Allah ‘Azza Wa Jalla dan kalo bukan karena saya begitu mencintai ‘malaikat kecil’ saya, mungkin saya tidak akan sanggup bertahan seperti ini. Saya rindu berada di ‘titik nol’. Rindu sekali. Saya berharap suatu hari nanti saya bisa merasakan kembali saat dimana saya berada pada ‘titik nol’ bersama orang – orang yang saya cintai…I wish. One fine day! Amiin. Insya Allah…
Doakan ya…?!!
Selengkapnya.....

Obrolan Ruang Ganti Cewe' !

(something serious about Hijab)

Office.March 23rd , 2007

Saya baru aja selesai mengambil wudhu untuk sholat Dzuhur. Sekitar jam 13.30 WIB. Saya menuju westafel untuk membetulkan jilbab saya. Tepatnya saya menyebut ruang ganti, karena disana ada cermin besar dan disediakan gantungan – gantungan baju. Ada seorang mahasiswi yang kebetulan sedang menyisir rambutnya (btw, saya bekerja di sebuah Universitas Swasta – Jakarta).

Saya sibuk merapikan jilbab saya dan bener – benar tidak sadar kalau saya sedang diperhatikan mahasiswi ini dari tadi.

Mahasiswi : “nggak panas ya mba pake jilbab panjang gitu?

Saya : “nda…” (sambil tersenyum)

Mahasiswi : “ribet banget kayaknya ya? Ngga repot ya mba?’

Saya : “Alhamdulillah..nda..” (sambil tetap sibuk menata jilbab di kepala saya)

Mahasiswi : “kan sekarang banyak model yang ringkes tuh mba? Kayaknya lebih trendi Ngepres gitu lho mba…

Saya nyengir, sambil menitiin jilbab.

Saya : “saya nyaman seperti ini, lagian kan yang syar’i seperti ini. Nggak pengen pake nih?

Mahasiswi : “ummm… sebenernya saya pengen sih mba pake jilbab juga, pengen juga sih bisa kaya Mba gini, kayaknya total gitu ya? tapi…ah..belum siap

Saya : “belum siap kenapa?”

Mahasiswi : “yaa belum siap aja, lagian ntar dijauhin cowo’ kalo jilbabnya panjang kayak mba gini, ntar ngga ada yang mau lagi sama saya, saya kan masih muda lho (dia terkekeh sendiri )..kalo pake jilbab yang model sekarang itu kan masih agak bebas kali ya mba? masih bisa pacaran kan?” (dia tersipu)

Saya serius mendengarkan (sampe jari saya tertusuk karena mendengarkan celotehannya barusan)

Mahasiswi : (lanjutnya) “kayak temen – temen aku nih mba, pake jilbab tapi masih trendi gitu, masih ngikutin mode, masih bisa gaul lha…!masih bisa kumpul – kumpul sama temen- temen cowo’..aku orangnya tomboy sih mba, jadi senengnya yang ringkes gitu. Kalo jilbabnya panjang, geraknya terbatas kan ya mba?

Saya : “terbatas gimana maksudnya?” (saya mengernyit)

Mahasiswi : “yaa…udah ngga bisa cipika-cipiki, nggak bisa ngakak-ngakak, ntar apa kata orang dong? Iya kan?

Saya : “kalo pake jilbab trendi, emang masih bisa?

Mahasiswa : “yaaah..si mba ketinggalan berita niiih, temenku tuh ya..pake jilbab cuma pura-pura doang, gara-garanya cowo’ yang mau dia gebet senengnya ama cewe’ berjilbab, tapi nih mba..pacarannya nggak kalah dahsyat sama yang nggak pake jilbab, kan cowo’nya kos, tiap hariii nyamperin….biasa deh…tau kan mba?

Saya : “Astaghfirullah” (saya memalingkan wajah saya kearahnya, lalu tertunduk, sedih)

Mahasiswi : “beneran mba, ini bukan gifah…bukan gossip

Saya : “Gibah..

Mahasiswi : “eh..iya gibah..!lagian mba, pake jilbab mah sekarang cuma mode, ntar juga ilang kalo ada trend baru, iya kan? Uuh…muna’ ya mba kalo kayak gitu? (munafik ; maksudnya)..mending kayak gini aja deh, bebas..nggak beban dosa, mau ngapain kek…,nggak jadi bahan omongan orang kan? pake jilbab tapi kalo masih kacau gitu mah, jatuhin harga diri aja. Yang penting kan hatinya, ya ngga mba?” (dia terkekeh)

Saya berulang kali ber-istighfar dalam hati, perasaan saya nda karuan banget deh mendengar celoteh gadis muda ini. Dia menyemprotkan cologne ke badannya, aroma wangi menyeruak, dia tersenyum ke arah saya yang masih melongo menatapnya.

Mahasiswi : “mba..duluan ya, ada kelas nih…yuk mba…, sampe ketemu ya?” (ujarnya manis)

Saya mengangguk tersenyum. Tapi getir. Saya masih tidak percaya dengan apa – apa yang di ucapkannya. Separah itukah???? Pantas saja banyak orang yang tidak respek dengan arti sebuah “HIJAB”, karena pemahaman tentang pemakaiannya serta akhlak pemakainya tidak singkron.

Ukhtifillah Rahimakumullah… Ini masalah serius bukan? Masalah yang harus kita pecahkan bersama, bagaimana memperbaiki ‘image’ tentang makna ‘jilbab’. Siapa yang harus dibenahi dulu, orangnya dulu? Atau hatinya dulu? Atau akhlaknya dulu? Atau jilbabnya dulu? Ini Pe-eR kita bersama.

Any comment ??? (ukhtifillah especially) Mohon maaf bagi yang kurang berkenan.

Subhanakallahumma wabihammdika, Asyhadu ‘alaa ilaaha illa anta astaghfirruka wa ‘atubu ‘ilaiik..

Selengkapnya.....

Jujur Aja Nih...Hari Ini Aku Lagi Sedih Bangeud!!!

aduuh...kok lagi melow bangeud yah hari ini...??? asli! sediiiih bangeud...nda tau kenapa ya? bawaannya pengen nangiiiiis terus. kayak kehilangan sesuatu. tapi apa ya?aku juga nda tau neh... duuh..kenapa ya?kenapa ini sering terjadi sama aku akhir-akhir ini ya? ada apa ya....??? Irhamna yaa Rabb..Irhamnaaaa... Allahumaghfirlii... Selengkapnya.....

If.....

If a picture paints a thousand words,

Then why can't I paint you?

The words will never show the you I've come to know.

If a face could launch a thousand ships,

Then where am I to go?

There's no one home but you,

You're all that's left me too.

And when my love for life is running dry,

You come and pour yourself on me…

If a man could be two places at one time, I'd be with you.

Tomorrow and today, beside you all the way.

If the world should stop revolving spinning slowly down to die,

I'd spend the end with you.

And when the world was through,

Then one by one the stars would all go out,

Then you and I would simply fly away

I dedicated for : "...seseorang yang tidak pernah hadir...!"
Selengkapnya.....

What a “……...........” Tuesday!!!

Wednesday, March 7, 2007.Office. 18:18 WIB

Hari ini tuh…bener – bener yang bete abis!!! Nda tau kenapa ya? Padahal tadi pas mau keluar rumah nda lupa baca doa deh. Saya yakin banget kok nda lupa. Rencana saya hari ini tuh :

  1. Ke ATM Mandiri di Apartemen Permata Executive
  2. Isi bensin
  3. Ke kantor pos
  4. Ke Islamic Book Fair di Gelora Bung Karno
  5. Ketemu Ivan and Azahar
  6. Pulang

Tapi….

Kejadian – kejadian seru mampir dalam cerita hidup saya hari ini, sebuah kejadian yang bener – bener menguji kadar kesabaran saya, sekaligus mengingatkan saya bahwa hari ini saya harus banyak ber-istighfar.

  1. Hari ini saya bener – bener nda megang uang sama sekali, receh pun nda ada. Habis. That’s why saya harus ke ATM ngambil uang (karena saya juga berencana untuk ke Islamic Book Fair). Terus pas keluar parkiran, otomatis saya jadinya terpaksa membayar uang parkir di loket keluar dengan uang 50.000-an. Saya tau sih, jadinya merepotkan petugas loket parkir. Tapi saya bisa apa? Lokasinya juga nda memungkinkan saya harus menukar uang receh, dan lagi saya sedang terburu – buru. Praktis saya juga harus menunggu lama untuk kembalian.

Eeeh..pas petugas loketnya ngembaliin uang saya, dengan ketus di depan orang dia bilang, ”lain kali siapkan uang parkir dong bu!”. Waccksss???!!!! Entah kenapa tiba – tiba emosi saya jadi ikut naik, mungkin karena faktor saya lagi ‘PMS’ juga kali ya? Saya langsung menjawab nda kalah keras, ”kok kasar gitu sih mba? Kalo saya punya uang kecil ngapain saya nyusahin mba pake uang gede? Saya kan dari ATM, ngomongnya jangan kasar gitu dong! nama anda siapa? saya laporkan nanti ya?!”, dan reflek mata saya melihat nomor telepon keluhan pelanggan yang ada di loket dan jari saya dengan cepat menyimpannya di HP saya. Nda begitu lama sekalian saya menuju pom bensin, saya mengadukan keluhan saya lewat HP atas sikap petugas loket parkir tadi, tentu saja dengan nada emosi.

Selesai saya mengisi bensin, saya harus menuju kantor pos. tiba – tiba saya menyesal. Kenapa saya tadi harus ikut bersikap demikian? Seharusnya ketika petugas loket tadi menyentak saya dengan kata – kata yang ketus, saya harus tetap ‘cool’ dan menanggapinya dengan istighfar saja. Dan saya tidak perlu melaporkan petugas itu ke Kantor Pusat Sun Parking.

Pelajaran pertama :

Banyak – banyak istighfar, lebih sabar menghadapi sesuatu yang tidak menyenangkan dan perbanyak dzikrullah. Jadi nda cepet emosi..hehe!

  1. Selesai ketemu sahabat baik saya, Ivan dan Azahar, yang baru pulang dari Jepang, saya kembali ke book fair, karena tadi nda puas liat – liat buku, dan belum sempet ‘hunting’ jilbab.

Saat saya parkir pertama, saya memberi tip uang parkir sebesar 2000 rupiah, setelah saya parkir kedua untuk makan di Laguna Restaurant, saya di patok harga parkir 3000 rupiah. Tau nda apa kata tukang parkirnya?

3000 parkirnya bu! ”

kok 3000? Tadi saya parkir pertama 2000

sekarang 3000

“ baru sejam yang lalu udah naik jadi 3000? Subhanallah! Kok bisa sih? ”

Tukang parkir mengangkat bahu sambil menegadahkan tangan. Saya nda suka sikapnya. Dengan ketus saya jawab “ 2000 aja ya! ”

ya udah…” jawabnya sambil nyelonong pergi.

Saya beristighfar. Saya diam menatapnya pergi. Saya rogoh tas saya mencari uang seribuan. Tidak ada lagi. Lalu saya masuk ke dalam.

Setelah puas melihat – lihat dan membeli buku serta jilbab yang saya butuhkan, saya pulang. Saya nda memperhatikan uang cash yang ada didalam dompet saya.

Terus terang aja, agak kalap juga tadi beli buku. Banyak yang murah dan bagus. Kebanyakan beli buku untuk anak saya. Dan saya membeli 2 jilbab yang saya perlukan.

Lalu saya pulang dan sampe di pintu keluar parkir. Astaghfirullah‘aladzhiim, saya mulai panik ketika harus membayar parkir yang lumayan lama. Saya tadi masuk parkir jam 11 dan sekarang sudah jam 3 sore. Aduh berapa bayarnya nih? Saya kelabakan nyari uang ribuan yang hanya tersisa 3 lembar. Petugas parkir menunggu sambil senyum – senyum. Saya tambah panik.

duh mas…maaf ya, saya tadi ngga perhatiin harus sisain uang buat parkir.ATM disini dimana ya? ” ujar saya panik dan nggak enak hati.

ibu parkir dari jam berapa? Coba liat karcisnya! ” ujarnya kalem.

duuuh..maaf mas, bener deh..saya kehabisan uang banget! Uangnya tinggal 3000 perak. Gimana ya? ” mohon saya sambil memperhatikan petugas parkir yang sedang melihat karcis saya.

ya sudah bu, nggak apa – apa, silahkan lewat saja..! ” ujarnya dengan lebih kalem.

Alhamdullillah..makasih ya mas…maaf ya? Saya bener – bener minta maaf, saya kehabisan uang. Maaf ya..?!! ” saya mengiba sekali lagi.

Petugas itu tersenyum sambil mengangguk. Saya balas mengangguk dan tersenyum.

Alhamdullillah…!

Pelajaran kedua :

a. Seharusnya waktu parkir di Islamic Book Fair tadi, ketika tukang parkir minta 3000 rupiah, saya memberinya saja. Toh bisa sekalian bersedekah. Tidak perlu membantah lebih mahal dari parkir yang pertama.

b. Dalam keadaan apapun, asalkan kita mengingat Allah dan yakin kepada-NYA, kita akan sangat merasakan, bahwa pertolongan Allah itu sangat dekat dan selalu ada.

c. Lain kali kalo beli buku atau belanja sesuatu, harus mikir yang lainnya. Nda boleh kalap lagi, sampe buat bayar loket parkir aja nda ada uang. Payah neeeh…!!!

Selengkapnya.....

Where Are You Now ?

All alone tonight, I'm calling out your name Somewhere deep inside this part of you remains Images of love take me back in time

I don't know how it started or why it ever had to end But something stepped inside we didn't let it in It's keeping us apart where are you now

Where are you now? Is someone there tonight? Holding what was mine? Where are you now? Do you wonder where I am, Are you really feelin' fine?

Goin' through my life without you by my side You're the only thing that keeps goin' through my mind And nothin' that I do can take the place of you thinkin' about you! There's gotta be a place for me Somewhere in your heart

All alone tonight, I'm calling out your name Somewhere deep inside this part of you remains Images of love, where are you now? Is someone there tonight? Holding what was mine?

Where are you now? Do you wonder where I am I need you here tonight

Inspired by and dedicated for "Indra - Indra + Double Indra" "Wherever u are, still waiting u here to know the reason...!" "Wherever u are, thanks for all nice pictures u've taken"

Selengkapnya.....