Obrolan Ruang Ganti Cewe' !

(something serious about Hijab)

Office.March 23rd , 2007

Saya baru aja selesai mengambil wudhu untuk sholat Dzuhur. Sekitar jam 13.30 WIB. Saya menuju westafel untuk membetulkan jilbab saya. Tepatnya saya menyebut ruang ganti, karena disana ada cermin besar dan disediakan gantungan – gantungan baju. Ada seorang mahasiswi yang kebetulan sedang menyisir rambutnya (btw, saya bekerja di sebuah Universitas Swasta – Jakarta).

Saya sibuk merapikan jilbab saya dan bener – benar tidak sadar kalau saya sedang diperhatikan mahasiswi ini dari tadi.

Mahasiswi : “nggak panas ya mba pake jilbab panjang gitu?

Saya : “nda…” (sambil tersenyum)

Mahasiswi : “ribet banget kayaknya ya? Ngga repot ya mba?’

Saya : “Alhamdulillah..nda..” (sambil tetap sibuk menata jilbab di kepala saya)

Mahasiswi : “kan sekarang banyak model yang ringkes tuh mba? Kayaknya lebih trendi Ngepres gitu lho mba…

Saya nyengir, sambil menitiin jilbab.

Saya : “saya nyaman seperti ini, lagian kan yang syar’i seperti ini. Nggak pengen pake nih?

Mahasiswi : “ummm… sebenernya saya pengen sih mba pake jilbab juga, pengen juga sih bisa kaya Mba gini, kayaknya total gitu ya? tapi…ah..belum siap

Saya : “belum siap kenapa?”

Mahasiswi : “yaa belum siap aja, lagian ntar dijauhin cowo’ kalo jilbabnya panjang kayak mba gini, ntar ngga ada yang mau lagi sama saya, saya kan masih muda lho (dia terkekeh sendiri )..kalo pake jilbab yang model sekarang itu kan masih agak bebas kali ya mba? masih bisa pacaran kan?” (dia tersipu)

Saya serius mendengarkan (sampe jari saya tertusuk karena mendengarkan celotehannya barusan)

Mahasiswi : (lanjutnya) “kayak temen – temen aku nih mba, pake jilbab tapi masih trendi gitu, masih ngikutin mode, masih bisa gaul lha…!masih bisa kumpul – kumpul sama temen- temen cowo’..aku orangnya tomboy sih mba, jadi senengnya yang ringkes gitu. Kalo jilbabnya panjang, geraknya terbatas kan ya mba?

Saya : “terbatas gimana maksudnya?” (saya mengernyit)

Mahasiswi : “yaa…udah ngga bisa cipika-cipiki, nggak bisa ngakak-ngakak, ntar apa kata orang dong? Iya kan?

Saya : “kalo pake jilbab trendi, emang masih bisa?

Mahasiswa : “yaaah..si mba ketinggalan berita niiih, temenku tuh ya..pake jilbab cuma pura-pura doang, gara-garanya cowo’ yang mau dia gebet senengnya ama cewe’ berjilbab, tapi nih mba..pacarannya nggak kalah dahsyat sama yang nggak pake jilbab, kan cowo’nya kos, tiap hariii nyamperin….biasa deh…tau kan mba?

Saya : “Astaghfirullah” (saya memalingkan wajah saya kearahnya, lalu tertunduk, sedih)

Mahasiswi : “beneran mba, ini bukan gifah…bukan gossip

Saya : “Gibah..

Mahasiswi : “eh..iya gibah..!lagian mba, pake jilbab mah sekarang cuma mode, ntar juga ilang kalo ada trend baru, iya kan? Uuh…muna’ ya mba kalo kayak gitu? (munafik ; maksudnya)..mending kayak gini aja deh, bebas..nggak beban dosa, mau ngapain kek…,nggak jadi bahan omongan orang kan? pake jilbab tapi kalo masih kacau gitu mah, jatuhin harga diri aja. Yang penting kan hatinya, ya ngga mba?” (dia terkekeh)

Saya berulang kali ber-istighfar dalam hati, perasaan saya nda karuan banget deh mendengar celoteh gadis muda ini. Dia menyemprotkan cologne ke badannya, aroma wangi menyeruak, dia tersenyum ke arah saya yang masih melongo menatapnya.

Mahasiswi : “mba..duluan ya, ada kelas nih…yuk mba…, sampe ketemu ya?” (ujarnya manis)

Saya mengangguk tersenyum. Tapi getir. Saya masih tidak percaya dengan apa – apa yang di ucapkannya. Separah itukah???? Pantas saja banyak orang yang tidak respek dengan arti sebuah “HIJAB”, karena pemahaman tentang pemakaiannya serta akhlak pemakainya tidak singkron.

Ukhtifillah Rahimakumullah… Ini masalah serius bukan? Masalah yang harus kita pecahkan bersama, bagaimana memperbaiki ‘image’ tentang makna ‘jilbab’. Siapa yang harus dibenahi dulu, orangnya dulu? Atau hatinya dulu? Atau akhlaknya dulu? Atau jilbabnya dulu? Ini Pe-eR kita bersama.

Any comment ??? (ukhtifillah especially) Mohon maaf bagi yang kurang berkenan.

Subhanakallahumma wabihammdika, Asyhadu ‘alaa ilaaha illa anta astaghfirruka wa ‘atubu ‘ilaiik..

1 comment:

Anonymous said...

Pakai Jilbab dulu, setelah itu ada keinginan untuk Tarbiya, perbaikan diri....