What a “……...........” Tuesday!!!

Wednesday, March 7, 2007.Office. 18:18 WIB

Hari ini tuh…bener – bener yang bete abis!!! Nda tau kenapa ya? Padahal tadi pas mau keluar rumah nda lupa baca doa deh. Saya yakin banget kok nda lupa. Rencana saya hari ini tuh :

  1. Ke ATM Mandiri di Apartemen Permata Executive
  2. Isi bensin
  3. Ke kantor pos
  4. Ke Islamic Book Fair di Gelora Bung Karno
  5. Ketemu Ivan and Azahar
  6. Pulang

Tapi….

Kejadian – kejadian seru mampir dalam cerita hidup saya hari ini, sebuah kejadian yang bener – bener menguji kadar kesabaran saya, sekaligus mengingatkan saya bahwa hari ini saya harus banyak ber-istighfar.

  1. Hari ini saya bener – bener nda megang uang sama sekali, receh pun nda ada. Habis. That’s why saya harus ke ATM ngambil uang (karena saya juga berencana untuk ke Islamic Book Fair). Terus pas keluar parkiran, otomatis saya jadinya terpaksa membayar uang parkir di loket keluar dengan uang 50.000-an. Saya tau sih, jadinya merepotkan petugas loket parkir. Tapi saya bisa apa? Lokasinya juga nda memungkinkan saya harus menukar uang receh, dan lagi saya sedang terburu – buru. Praktis saya juga harus menunggu lama untuk kembalian.

Eeeh..pas petugas loketnya ngembaliin uang saya, dengan ketus di depan orang dia bilang, ”lain kali siapkan uang parkir dong bu!”. Waccksss???!!!! Entah kenapa tiba – tiba emosi saya jadi ikut naik, mungkin karena faktor saya lagi ‘PMS’ juga kali ya? Saya langsung menjawab nda kalah keras, ”kok kasar gitu sih mba? Kalo saya punya uang kecil ngapain saya nyusahin mba pake uang gede? Saya kan dari ATM, ngomongnya jangan kasar gitu dong! nama anda siapa? saya laporkan nanti ya?!”, dan reflek mata saya melihat nomor telepon keluhan pelanggan yang ada di loket dan jari saya dengan cepat menyimpannya di HP saya. Nda begitu lama sekalian saya menuju pom bensin, saya mengadukan keluhan saya lewat HP atas sikap petugas loket parkir tadi, tentu saja dengan nada emosi.

Selesai saya mengisi bensin, saya harus menuju kantor pos. tiba – tiba saya menyesal. Kenapa saya tadi harus ikut bersikap demikian? Seharusnya ketika petugas loket tadi menyentak saya dengan kata – kata yang ketus, saya harus tetap ‘cool’ dan menanggapinya dengan istighfar saja. Dan saya tidak perlu melaporkan petugas itu ke Kantor Pusat Sun Parking.

Pelajaran pertama :

Banyak – banyak istighfar, lebih sabar menghadapi sesuatu yang tidak menyenangkan dan perbanyak dzikrullah. Jadi nda cepet emosi..hehe!

  1. Selesai ketemu sahabat baik saya, Ivan dan Azahar, yang baru pulang dari Jepang, saya kembali ke book fair, karena tadi nda puas liat – liat buku, dan belum sempet ‘hunting’ jilbab.

Saat saya parkir pertama, saya memberi tip uang parkir sebesar 2000 rupiah, setelah saya parkir kedua untuk makan di Laguna Restaurant, saya di patok harga parkir 3000 rupiah. Tau nda apa kata tukang parkirnya?

3000 parkirnya bu! ”

kok 3000? Tadi saya parkir pertama 2000

sekarang 3000

“ baru sejam yang lalu udah naik jadi 3000? Subhanallah! Kok bisa sih? ”

Tukang parkir mengangkat bahu sambil menegadahkan tangan. Saya nda suka sikapnya. Dengan ketus saya jawab “ 2000 aja ya! ”

ya udah…” jawabnya sambil nyelonong pergi.

Saya beristighfar. Saya diam menatapnya pergi. Saya rogoh tas saya mencari uang seribuan. Tidak ada lagi. Lalu saya masuk ke dalam.

Setelah puas melihat – lihat dan membeli buku serta jilbab yang saya butuhkan, saya pulang. Saya nda memperhatikan uang cash yang ada didalam dompet saya.

Terus terang aja, agak kalap juga tadi beli buku. Banyak yang murah dan bagus. Kebanyakan beli buku untuk anak saya. Dan saya membeli 2 jilbab yang saya perlukan.

Lalu saya pulang dan sampe di pintu keluar parkir. Astaghfirullah‘aladzhiim, saya mulai panik ketika harus membayar parkir yang lumayan lama. Saya tadi masuk parkir jam 11 dan sekarang sudah jam 3 sore. Aduh berapa bayarnya nih? Saya kelabakan nyari uang ribuan yang hanya tersisa 3 lembar. Petugas parkir menunggu sambil senyum – senyum. Saya tambah panik.

duh mas…maaf ya, saya tadi ngga perhatiin harus sisain uang buat parkir.ATM disini dimana ya? ” ujar saya panik dan nggak enak hati.

ibu parkir dari jam berapa? Coba liat karcisnya! ” ujarnya kalem.

duuuh..maaf mas, bener deh..saya kehabisan uang banget! Uangnya tinggal 3000 perak. Gimana ya? ” mohon saya sambil memperhatikan petugas parkir yang sedang melihat karcis saya.

ya sudah bu, nggak apa – apa, silahkan lewat saja..! ” ujarnya dengan lebih kalem.

Alhamdullillah..makasih ya mas…maaf ya? Saya bener – bener minta maaf, saya kehabisan uang. Maaf ya..?!! ” saya mengiba sekali lagi.

Petugas itu tersenyum sambil mengangguk. Saya balas mengangguk dan tersenyum.

Alhamdullillah…!

Pelajaran kedua :

a. Seharusnya waktu parkir di Islamic Book Fair tadi, ketika tukang parkir minta 3000 rupiah, saya memberinya saja. Toh bisa sekalian bersedekah. Tidak perlu membantah lebih mahal dari parkir yang pertama.

b. Dalam keadaan apapun, asalkan kita mengingat Allah dan yakin kepada-NYA, kita akan sangat merasakan, bahwa pertolongan Allah itu sangat dekat dan selalu ada.

c. Lain kali kalo beli buku atau belanja sesuatu, harus mikir yang lainnya. Nda boleh kalap lagi, sampe buat bayar loket parkir aja nda ada uang. Payah neeeh…!!!

No comments: