Allah Hafiiz...! (alone, but could made you strong!)

Kejadian 10.15 WIB. Pasar Mayestik. Sendirian

Pagi ini saya harusnya udah ke kantor jam 10 pagi karena ada mid test mahasiswa, tapi karena Ibu meminta tolong saya untuk membelikan sesuatu ke Pasar Mayestik, jadilah saya harus kesana dulu sebelum berangkat ke kantor (biasa urusan cewe’...he hee).

Saya terburu – buru pulang karena waktu sudah menunjukkan jam 10.10 Wib, target saya setengah jam dari Mayestik ke rumah dan seperempat jam dari rumah ke kantor, jadi nda telat – telat amat.

Maha Suci Allah karena telah memberikan saya ‘shocking theraphy’ di saat saya buru – buru. Ban mobil saya kempes mendadak. Hal biasa kan ? alhamdulillah kempesnya masih di area parkir dan setelah seorang tukang kerupuk mengetuk bagasi mobil saya untuk memberitahukan bahwa ban mobil saya kempes. Jadilah saya parkir di sebelah mobil toko dagangan kerupuknya yang (sekali lagi, Alhamdulillah...) kosong, seolah – olah Allah memang sudah menyediakan tempat untuk saya.

Saya keluar dari mobil dan melihat ban mobil saya yang emang bener –bener kempes abisss!!! Cuma satu kalimat yang terucap dari mulut saya, “Laa haulaa walaa quwwata illa billah...” (tiada daya dan upaya melainkan melalui pertolongan Allah..). Dan itu sungguh – sungguh saya ucapkan dengan penuh kepasrahan. Saya tau persis bahwa saya nda punya dongkrak dan lupa kalo ban cadangan saya ternyata ada pakunya juga, untungnya aja tubeless, jadi nda kempes walaupun terkena paku.

Sungguh hanya karena tangan Allah-lah dan karena Allah yang menggerakkan hati mereka, maka saya nda perlu memohon minta pertolongan orang – orang disekitar, dengan sigap ada beberapa orang yang segera membantu dan meminjamkan dongkrak kepada saya. Subhanallah!

Hasilnya, alhamdulillah saya bisa tiba di kantor jam 11 kurang 8 menit. Well,Rencananya nanti sore saya mencari tukang tambal ban. Ternyata biarpun dalam keadaan sendiri tapi kita bisa lebih kuat dari yang kita pikir. Semoga dimudahkan Allah...!

No comments: