Ketika Hati Nurani Terkikis Oleh Absen

Office. 29 April 2007.16:00 Wib

Saya sedang berada di ruang front office untuk pelayanan mahasiswa sore itu, sekalian menunggu absensi dosen yang akan diambil. Di depan saya duduk seorang mahasiswi sedang menunggu waktu kuliah. Saya sibuk dengan pekerjaan saya, dia sibuk dengan handphone-nya.

Tiba – tiba masuk seorang mahasiswa dari luar dengan nafas tersengal – sengal. Dia langsung terduduk di lantai, tepat disamping mahasiswi yang duduk di depan saya.

Saya cuma melirik dengan sudut mata saya, tingkah mahasiswa kan aneh – aneh. Ada bangku tapi malah selonjoran di lantai. Freak!

Mahasiswi : “kenapa lu? . Rupanya mereka saling kenal. Mahasiswa : “kagak, gue ngejar waktu aja nih, takut telat” Mahasiswi : “belooom..bu Paulina belom dateng, trus lu kenapa duduk disitu?” Mahasiswa : “panik gue…!

Kemudian mahasiswa itu berdiri dan pindah duduk persis disamping mahasiswi.

Mahasiswi : “Bu Paulina udah dateng belom sih mba?

Mahasiswi ini ganti bertanya kepada saya.

Saya : “belum liat say…, belum dateng kali

Mahasiswa : “ah sialan! serius mba belum dateng???” dia bertanya kesal kepadaku.

Saya : “Hussss…

Mahasiswa : “kirain gue udah telat, sial..gue udah nabrak orang tadi sampe nyusruk, buru – buru..eee die belom dateng lagi! Ah kampret!

Saya : “Innalillahi !!!!” kali ini saya menghardiknya pelan. Saya geleng – geleng.

Mahasiswa : “bukan gitu mba, gue tadi nabrak orang naek motor sampe nyusruk, gue pake mobil, tapi karena gue buru – buru makanya tuh orang gue tinggal. Gue ngabur aja. Untung sepi gak ada orang liat. Kagak tau dah gimana nasibnya tuh orang!

Dia berdalih. Tapi mukanya nda memperlihatkan kalo dia menyesal. Kayak sedang bercerita abis nonton sinetron. Kali ini saya menatapnya serius.

Mahasiswi didepan saya juga menatap nda percaya, “Gila lo!!!serius lo??? tanyanya serius. Mahasiswa itu mengangguk cuek.

Saya : ”trus, kamu nda nolongin orangnya??” tanyaku penasaran.

Mahasiswa itu menggeleng cuek. Nyengir. Saya mendelik. Melongo. Mahasiswi disebelahnya geleng – geleng.

Mahasiswa : ”abis gimana mba? Ibu Paulina kan disiplin banget. Gue udah dua kali gak lulus mata kuliahnya dia, masa gara – gara gue nolongin orang yang nyusruk tadi, gue harus nggak lulus ketiga kali sih mba? “ ujarnya berdalih sambil menutup mukanya.

Saya kali ini bener – bener melongo. Bener – bener heran. Bener – bener nda percaya. Hanya bisa beristighfar berulang – ulang.

Saya : “are u insane???? Tolongin dong deee….yang kamu tabrak kan manusia?!! bukan benda atau hewan??!” saya sedikit histeris. Saya stress ngeliat gayanya yang cuek banget.

Mahasiswi : “tau lo, kucing aja lo tabrak bisa cilaka, orang lagi lu tabrak kagak lu tolong!

Saya menunggu responnya. Mahasiswa itu mengusap mukanya.

Mahasiswa : “yah sorry dah, Allah juga tau lah kalo gue buru – buru! Mudah – mudahan tuh orang selamet dah, gak napa – napa, maap Ya Allah..saya buru – buru..swear!

Saya : “tau nda kamu, kalo Allah berkehendak, bisa jadi kamu tetep nda lulus mata kuliah Bu Paulina atau Allah membalik nasib kamu seperti nasib orang yang kamu tabrak tadi gimana?” ujar saya gemas (gemas marah tapi…).

Dia hanya terdiam, mengusap muka lalu menepuk jidatnya. Kurang pasti juga dia menyesal atau tidak. Sedangkan saya sibuk dengan pertanyaan dalam hati ; bagaimana bisa orang secuek itu ya? emang udah nda ada hati nuraninya lagi apa ya?

Tiba – tiba teman saya yang menangani masalah perkuliahan masuk. Dua orang mahasiswa tadi langsung menyerbu ,”Bu Paulina udah dateng belum mas?” tanya mereka hampir bersamaan. “udah dateng dari tadi, pindah ke ruang 312” ujar temanku. Sambil menggerutu mereka segera menghambur keluar ruangan. Dan sepertinya mahasiswa yang menabrak orang naik motor dengan mobilnya sampe ‘nyusruk’ tadi, langsung melupakan kejadian naas yang baru saja dialaminya tanpa rasa bersalah.

Masalah itu hilang bersama angin yang membawanya serta ke ruang 312.

Apa yang sedang terjadi dengan ‘hati nurani’ manusia saat ini ya? Yang terkikis ternyata nda cuma moral dan urat malu, bahkan hati nurani juga sudah terkikis.

Lalu bagaimana Allah mengampuni kita semua?

Kamu sekali - kali tidak dapat bersembunyi dari persaksian pendengaran, penglihatan dan kulitmu terhadapmu, bahkan kamu mengira bahwa Allah tidak mengetahui kebanyakan dari apa yang kamu kerjakan (22) Dan yang demikian itu adalah prasangkamu yang yang telah kamu sangka terhadap Tuhanmu, Dia telah membinasakan kamu, maka jadilah kamu termasuk orang - orang yang merugi (23) (QS.Fushshilat : 22-23)

Subhanakallahumma wabihammdika, Asyhadu ‘alaa ilaaha illa anta, astaghfirruka wa ‘atubu ilaiik..”

No comments: