My ‘Gold Fish’ Udah Sold Out....Hiks!

Udah seminggu nih sejak kepergian si ‘Gold Fish’...kangen juga deh! ‘coz biasanya kalo mau berangkat ngantor yang paling asick adalah nyari kunci-nya sampe kelimpungan karena lupa naro. Suatu pagi ketika mau berangkat ke office, kelupaan masuk garasi....hiks! dia udah pergi, udah sold out dan gak akan kembali. Ah ga apa deh...belum rejeki berarti. Mudah – mudahan Allah akan menggantinya dengan yang lebih baik dan memberikan kemurahan rizki bagi keluarga untuk bisa dapet pengganti si Gold Fish.

Aku sayang banget sama dia, walaupun tiap pagi nda aku cuci, tapi seminggu sekali dia pasti ‘spa’ dan setiap 5000 KM pasti service berkala.

Actually sih yang bikin kangen tuh, kalo lagi dijalan bisa dengerin murrotalnya Syaikh Sudais. Well...nda apa lah untuk sementara kalo ngantor back to basic dulu...ojek..ojek...hehehe...!

My Gold Fish...mudah – mudahan yang beli kamu ngerawat dengan baik ya, jaga diri baik – baik ya buddy! Kalo kangen dateng aja kesini ”...hihihi..ngawur! emangnya mobil hantu...?!
Selengkapnya.....

Kapan Ya Bisa Kembali ?....Kangen ih!

Office.17:14 WIB.

Suasana sore beku. Dingin. Hujan dari semalam ga berenti. Entah kenapa, suasana langit dan hawa sore ini mengingatkan saya pada indahnya duduk – duduk di depannya.

Memandangnya tanpa suara kecuali memuji-NYA berulang – ulang dalam hati. Betapa indahnya, betapa damainya, betapa teduhnya, betapa akbarnya...rasanya ingin mati disana.

Melihat jutaan kaki telanjang melangkah dan berzikir mengikuti empunya jiwa, berkeliling dengan satu tujuan yang pasti. Seperti saat sore itu saya hanya duduk terpesona dihadapannya, menunggu maghrib dan memandang tanpa kedip beberapa saat, selanjutnya memandang dengan segala kekaguman yang dalam dan pujian atas ciptaan-NYA yang dahsyat. Entah magnit berkekuatan apa yang mampu menyerap begitu banyak daya pesona yang luar biasa, yang pasti....penciptanya pasti Maha Segala Pesona.

Kapan ya bisa kembali ke Masjidil Harram ? Kangen ih....!
Selengkapnya.....

No Make Up!

Office.18:31 Wib.Ba’da Maghrib!

Abis dari toilet tadi. Ambil wudhu trus ngaca. Sendirian.

Trus saya menatap dalam ke cermin, menatap wajah saya lama setelah saya membasuhnya dengan facial foam dan air wudhu. Saya tersenyum.

Saya senang dengan wajah saya sekarang. Walaupun kata banyak orang lebih pucat dan lebih tua. Sebagian teman protes dengan tampang saya, mereka ingin saya tetap ber-make up (seperti jaman sebelum ‘hijrah’ dulu, make up dan poles sana – sini).

Koen...dulu lo cantik deh, kok sekarang tampang lo tua banget sih? pake lipstik lah dikit atau kasih blush on dikit di pipi biar sumringah kayak dulu, pucet amat sih lo?!!”. Saya hanya tersenyum menanggapi. Saya menatap muka saya ke cermin. Memang, benar – benar tanpa make up, bahkan krim pelembab sekalipun. Tapi sekali lagi, saya senang seperti ini...No Make Up!

Ah saya nda perduli lah dengan wajah saya...

Bukan kah yang dilihat Allah hanya iman hamba-NYA? Dan kecantikan itu, apakah masih penting untuk kita ‘show off’ ? siapa yang seharusnya lebih berhak melihat saya ‘cantik’ ?

Saya kembali mematut wajah saya di cermin dan berdoa dalam hati, ”Allahumma kamma khasannta khalqii fahasiin khuluuqi...

Hmm.....!

Selengkapnya.....

Andai Aku Bisa Jatuh Cinta...

Andai bisa...

Tidak ingin ada luka lagi.... Tidak ingin ada sakit lagi.... Ah ngaco...! Later on lah...!
Selengkapnya.....

Many Thank U, Ustd....!

Office.18:10 Wib. Happiness! (now I believe...)

“Alhamdulillah....!” kalimat itulah yang pertama terucap dan sebait doa kemudian mengalir didalam hati saya untuk seseorang yang telah berbaik hati dan berhati mulia. Kebaikan dan kemuliaan hatinya mengejutkan saya sore ini lewat sms yang beliau kirimkan kepada saya. Nda bisa disebutkan apa kebaikannya (karena saya yakin beliau juga nda akan suka kalo disebutkan), tapi hal itu cukup membuat saya ‘berdegup’ bahagia dan semakin yakin akan kemurahan rizki yang datang dari Allah SWT.

Sepertinya saya tidak boleh pernah lupa bahwa Allah akan memberikan rizki kepada setiap hamba – hamba NYA dari arah yang tidak terduga – duga, asalkan hamba-NYA tetap bertawakal, taqwa dan selalu ‘yakin’ kepadaNYA. Dan dibalik kesulitan pasti ada kemudahan.

Well, pesen di sms-nya yang melegakan hati saya dari beliau adalah,Berterima kasihlah pada ALLAH SWT . Of course Ustd...and I Always Will...! Many thank you Ustd ”Jazakumullah Khairan Katsiro”

"except to those who believe and work righteous deeds, for them is a reward that will never fail" (QS.Al-Insyiqaaq : 25)

I dedicated for :

http://herustories.multiply.com/ http://indodisaster.multiply.com/ http://kotaham.multiply.com
Selengkapnya.....

Face It ! (but...you are not alone, Koen!)

Kantor. 16:26 Wib. June Bismillahirrohmanirrohiim....

Saya bedrest, for a week! Gara – garanya saya pingsan di depan meja komputer saya di kantor. Nyusruk di keyboard. Honestly saya emang kecapean, tapi saya paksain buat kerja. Dari rumah saya udah merasa nda enak, pikiran saya ‘penuh’ dan dada saya ‘sesak’ akan semua masalah yang bertubi –tubi. Saya limbung, saya merasa nda kuat lagi. Saat itu...saya nyerah!

Saya baru selesai sholat dzuhur. Ketika nda sengaja saya menemukan surat dari SDM tentang Pembayaran Excess Charge anak saya waktu di opname kemarin. Saya bengong ngeliat angka yang harus saya tanggung, Rp 3.861.016, Innalillahi...!

Ya Rabb...ujian apalagi ini...kembali terbayang di otak saya serentetan tagihan – tagihan yang ditinggalkan mantan suami yang harus saya bayar dan sudah jatuh tempo semua. “Ya Allah...Ya Allah....Ya Allah...” hanya itu yang bisa terucap di bibir saya sambil menangis menggenggam surat dari SDM. Saya terguncang hebat disamping kondisi fisik saya yang bener – bener udah drop.

Menurut teman – teman kerja saya, saya pingsan berkali – kali dari jam 13.30 – 17.00 WIB. Masya Allah...lama juga ya? Dan menurut teman –teman setiap kali saya terbangun dari pingsan saya, saya hanya bisa menangis dan menyebut nama ‘Allah’ saja. Sampe akhirnya saya harus dilarikan ke UGD RS.Siloam Hospital West Jakarta (karena itu yang terdekat). Analisa dokter, saya DEPRESI berat!

Saya terlalu lama dan sering menumpuk ‘masalah – masalah kecil dan sedih’ saya, sendirian. saya lelah bercerita tentang cerita hidup saya ke orang, dan saya khawatir itu merepotkan orang lain. Jadi saya pikir, percuma.

To be honest, saat itu memang nda ada satu orang pun yang bisa saya percaya untuk ‘berbagi’ cerita saya, lagi pula saya malu.

Tapi ada beberapa pelajaran yang bisa dapatkan dari kejadian kemarin :

  1. Taqarrub saya sudah dibatas ‘sebuah pohon kering’ yang hanya tinggal ranting, bahkan nda tersisa satu daun pun atas kedekatan saya pada-NYA. Bisa jadi ini adalah teguran-NYA kepada saya.
  2. Dilingkaran kesedihan saya, ternyata Allah tidak membiarkan saya ‘sendiri’. Ketika saya pingsan dengan depresi saya, ternyata banyak teman – teman disekeliling saya yang begitu perhatian kepada saya. Memeluk dan berusaha menenangkan saya, saya benar – benar nda nyangka...”Subhanalllah..lihatlah, saya dikelilingi oleh orang –orang yang perduli dan menyayangi saya“.
  3. Saya nda boleh lagi ragu oleh pengaturan ‘rizki’ yang sudah di atur oleh Allah, ada seseorang yang sangat baik dan berhati mulia akan membantu saya mencicil tagihan tersebut. Alhamdulillah... Maha Luas sekali rizki Allah kepada saya, didatangkan oleh Allah lewat orang – orang baik di sekeliling saya. Saya nda akan pernah meragukan-NYA lagi. Nda akan pernah. Doa saya bagi mereka, orang – orang yang begitu menyayangi dan memperhatikan saya begini besarnya. Subhanallah...Jazakumullah Khairan Katsiro.
  4. Saya nda boleh lagi memendam masalah saya sendiri, saya harus berbagi, saya harus mulai menata hati saya dengan benar – benar ‘baik’ dan “MENCARI” orang yang benar – benar bisa saya percaya untuk berbagi atau...”saya akan mati pelan – pelan...”.
  5. Face It...dan jangan khawatir, I’m not alone...”Innallaha ma’ana...” (tidak boleh lupa itu!)

Hasbunallah wa’nimal wakiil, ni’mal maulaa wa ni’mannasyiir.... Irhmanaa Yaa Rabb..waghfirlanaa...

Saya persembahkan : untuk orang – orang di sekeliling saya especially di IEU ‘many thank you for carying dan loving me that much!’ dan untuk seseorang di ‘seberang sana dan entah dimana’ (semoga Allah menjagamu wherever u are!)

Selengkapnya.....