Face It ! (but...you are not alone, Koen!)

Kantor. 16:26 Wib. June Bismillahirrohmanirrohiim....

Saya bedrest, for a week! Gara – garanya saya pingsan di depan meja komputer saya di kantor. Nyusruk di keyboard. Honestly saya emang kecapean, tapi saya paksain buat kerja. Dari rumah saya udah merasa nda enak, pikiran saya ‘penuh’ dan dada saya ‘sesak’ akan semua masalah yang bertubi –tubi. Saya limbung, saya merasa nda kuat lagi. Saat itu...saya nyerah!

Saya baru selesai sholat dzuhur. Ketika nda sengaja saya menemukan surat dari SDM tentang Pembayaran Excess Charge anak saya waktu di opname kemarin. Saya bengong ngeliat angka yang harus saya tanggung, Rp 3.861.016, Innalillahi...!

Ya Rabb...ujian apalagi ini...kembali terbayang di otak saya serentetan tagihan – tagihan yang ditinggalkan mantan suami yang harus saya bayar dan sudah jatuh tempo semua. “Ya Allah...Ya Allah....Ya Allah...” hanya itu yang bisa terucap di bibir saya sambil menangis menggenggam surat dari SDM. Saya terguncang hebat disamping kondisi fisik saya yang bener – bener udah drop.

Menurut teman – teman kerja saya, saya pingsan berkali – kali dari jam 13.30 – 17.00 WIB. Masya Allah...lama juga ya? Dan menurut teman –teman setiap kali saya terbangun dari pingsan saya, saya hanya bisa menangis dan menyebut nama ‘Allah’ saja. Sampe akhirnya saya harus dilarikan ke UGD RS.Siloam Hospital West Jakarta (karena itu yang terdekat). Analisa dokter, saya DEPRESI berat!

Saya terlalu lama dan sering menumpuk ‘masalah – masalah kecil dan sedih’ saya, sendirian. saya lelah bercerita tentang cerita hidup saya ke orang, dan saya khawatir itu merepotkan orang lain. Jadi saya pikir, percuma.

To be honest, saat itu memang nda ada satu orang pun yang bisa saya percaya untuk ‘berbagi’ cerita saya, lagi pula saya malu.

Tapi ada beberapa pelajaran yang bisa dapatkan dari kejadian kemarin :

  1. Taqarrub saya sudah dibatas ‘sebuah pohon kering’ yang hanya tinggal ranting, bahkan nda tersisa satu daun pun atas kedekatan saya pada-NYA. Bisa jadi ini adalah teguran-NYA kepada saya.
  2. Dilingkaran kesedihan saya, ternyata Allah tidak membiarkan saya ‘sendiri’. Ketika saya pingsan dengan depresi saya, ternyata banyak teman – teman disekeliling saya yang begitu perhatian kepada saya. Memeluk dan berusaha menenangkan saya, saya benar – benar nda nyangka...”Subhanalllah..lihatlah, saya dikelilingi oleh orang –orang yang perduli dan menyayangi saya“.
  3. Saya nda boleh lagi ragu oleh pengaturan ‘rizki’ yang sudah di atur oleh Allah, ada seseorang yang sangat baik dan berhati mulia akan membantu saya mencicil tagihan tersebut. Alhamdulillah... Maha Luas sekali rizki Allah kepada saya, didatangkan oleh Allah lewat orang – orang baik di sekeliling saya. Saya nda akan pernah meragukan-NYA lagi. Nda akan pernah. Doa saya bagi mereka, orang – orang yang begitu menyayangi dan memperhatikan saya begini besarnya. Subhanallah...Jazakumullah Khairan Katsiro.
  4. Saya nda boleh lagi memendam masalah saya sendiri, saya harus berbagi, saya harus mulai menata hati saya dengan benar – benar ‘baik’ dan “MENCARI” orang yang benar – benar bisa saya percaya untuk berbagi atau...”saya akan mati pelan – pelan...”.
  5. Face It...dan jangan khawatir, I’m not alone...”Innallaha ma’ana...” (tidak boleh lupa itu!)

Hasbunallah wa’nimal wakiil, ni’mal maulaa wa ni’mannasyiir.... Irhmanaa Yaa Rabb..waghfirlanaa...

Saya persembahkan : untuk orang – orang di sekeliling saya especially di IEU ‘many thank you for carying dan loving me that much!’ dan untuk seseorang di ‘seberang sana dan entah dimana’ (semoga Allah menjagamu wherever u are!)

1 comment:

Sun Flower Arco said...

assalamu'alaikum mba koen,I am so sorry to hear that. i can imagine ur feeling..so just let its go pls...there is somebody needs u..its nabil...hmm,May also Allah SWT give u strenght for pass ur path.
Love and hugs for u...happy weekend

-ve and family-