Pernah Gak Denger Do'a Dari Orang Yang Mencintai Kita?

Rajab 1428 H. 04:28 pm. Office. Sunset
Semalem nih, ceritanya baru balik dari kantor sekitar jam 20.45 wib, saya bener – bener dalam keadaan lelah dan penat banget. Pas saya sampe rumah, saya menemui anak saya sedang diluar bersama teman – teman yang bukan sebayanya. Rupanya Ibu saya mengajaknya ke warung sebelah rumah kami. Saya liat dia nampak bahagia sekali dengan dunia luarnya yang dikelilingi oleh anak – anak berumur 5 – 7 tahun.
Seperti biasa, dia akan selalu berbinar dan ceria menyambut kedatangan saya, dan gak lupa berteriak nyaring seraya memeluk saya, “mamiiiiiiiiii........”. saya berjongkok menyambut pelukan rindunya. Blazz..!! hilang semua rasa lelah dan penat yang menyelimuti saya sejak tadi. Alhamdulillah...
Dia memang sangat mencintai saya, karena saya satu – satunya miliknya didunia ini (hee..pe-de banget yak?!). tau nggak? Padahal tadi pagi nih saya abis marahin dia dengan sentilan kecil di telinganya. Tadi pagi saya bener – bener lagi bad mood, semua serba kesiangan. Telat subuh dan praktis nda bisa ‘lail’. Dan udah pasti berangkat kerja jadi ikut kesiangan. karena sekarang nda ada khodimah (PRT-red), jadi kan harus berbenah dulu, nyuapin anak dan uugh...semuanya jadi serba telat deh! Ditambah lagi waktu lagi mau makan pagi, Nabil caper banget sampe saya kesel dan telinganya saya sentil, akhirnya dia nangis, ngambek, dan saya pun membawa kesal dan bad mood saya sampe ke kantor. Runyam.
Tapi nih..emang dasar anak kecil, hatinya masih bersih dan suci ya? bebas dari hal negatif, jadi dia kayaknya lupa akan kejengkelan saya tadi pagi dan rasa kecewa yang dia ingat cuma karena saya ninggalin dia untuk pergi kerja . Ada hal yang menakjubkan yang saya temui dalam diri anak saya, ANAK SAYA SUDAH BISA BERDO'A. Tau nggak apa katanya,abing ditinggal cama mami, mami ja’at pugi keja"
(Abing ditinggal sama mami, mami jahat pergi kerja) ujarnya seraya cemberut manja. Ihh..gemes banget. Tau nda apa lagi yang bikin saya takjub? Setelah itu dia berdoa,”Ya owwoh, Ya Tu’an, toyongyah yindungi mami, cupaya mami janan naet ojet cama ban ipit, nanti mami kacian pugi keja, nanti mami tinggayin abing, toyong ya Tu’an abing cayang mami, bismikawoh umma ayya wa amut,amiin...dah bobo!"
(Ya Allah, Ya Tuhan, tolonglah lindungi mami, supaya mami jangan naik ojek sama Bang Ipit, nanti mami kasian pergi kerja, nanti mami tinggalin Abing, tolong Ya Tuhan, Abing sayang mami, Bismikallahumma ahyaa wa amuut, amiin...dah Bobo!).
Saya terharu dan memeluknya, air mata saya menetes di balik punggung kecilnya, ia balik memeluk saya dengan erat dan menciumi muka saya. Saya tau, dia sangat bahagia. Dia sangat membutuhkan saya, seperti juga saya sangat membutuhkan dan mencintainya.
Ternyata yang terpenting baginya adalah saya selalu disampingnya. Dialah satu – satunya alasan bagi saya untuk ‘bertahan’. Bahagianya saya, karena saya tau ada seseorang yang mencintai saya dan selalu mengharapkan kehadiran saya. Saya mendekatkan muka ke arahnya, “Sayang..doa yang terakhir ditambahinnya jangan doa mau bobo ya nak, doanya...ikutin mami...Robbighfirlii wali walidayya warhamhumma kamma robbayanii shaghiraa” , anak saya mengikutinya dengan suara lucunya yang tidak jelas. Tapi tetep nda ketinggalan kalimat terakhir dengan “Amiin..dah bobo!” (Hehee....karena doa mau tidur, adalah doa yang pertama kali saya ajarkan padanya dan di akhiri dengan ‘amiin dah bobo!’ dan sejak mobil di jua, supaya praktis ke kantor saya selalu ke kantor dengan jasa tukang ojek yang kebetulan tetangga saya, namanya Bang Ipit). Semoga, anda pun pernah mendengar doa dari orang yang mencintai anda ya? Sungguh, itu dari lubuk hati yang paling dalam dan menurut saya, itu adalah hal yang membuat kita bahagia dan merasa ‘ada’.
"Rabbana hablanaa min adzwajinnaa wa dzurriyatina, qurrota a'yuniwwaj'alna lil muttaqina imammaa" (QS. Al-Furqan : 74)
Selengkapnya.....

Aku Tanpa Nada

semuanya bias...
aku mencoba bersembunyi pada hampa
aku merunduk pada sunyi
aku menoleh pada hening
semuanya hilang...
aku menari diatas angin
aku bernyanyi diatas sepi
aku tanpa nada
hanya berharap semua akan kembali lagi
walau tanpa nada...
Selengkapnya.....

Saya Setuju Dengan Ramuan “A God’s Cake”

Office. 16:18 WIB. Keren menurut kita, belum tentu keren di mata Allah. Saya baru aja print out tentang tulisan Akh Basuni di milis PENGAJIAN KANTOR hari selasa tanggal 19 Juni 2007, tentang “A God’s Cake”. Menarik banget. Begini petikannya “Tuhan bekerja dengan cara yang sama. Seringkali kita bertanya kenapa Dia membiarkan kita melalui masa – masa sulit dan tidak menyenangkan. Tapi Tuhan tahu jika Dia membiarkan semuanya terjadi satu persatu sesuai dengan rancangan-NYA, segala sesuatunya akan menjadi sempurna tepat pada waktunya. Kita hanya perlu percaya proses ini diperlukan untuk menyempurnakan hidup kita. Tuhan teramat sangat mencintai kita...” Saya tersenyum simpul karena jadi inget tentang cerita hidup saya, contohnya, pekerjaan. Dulu nih, jamannya saya masih terbengong – bengong dengan ‘perangkat dunia’ yang udah pasti fana, saya merasa kecewa dengan gaji kecil yang saya terima tiap bulan. Suatu hari saya lagi kumpul – kumpul dengan teman – teman gank saya sewaktu di SMA dulu, trus saling tanya – tanyaan tentang salary. “salary lo berapa Met?” tanya saya pada Meytha penasaran (karena dia bilang dengan entengnya pengen resign, jenuh dan gajinya kurang katanya), “ah standar lah...” jawabnya santai. “Iyee....standarnya berapa?” tanyaku lebih penasaran. “8 juta-an lah..” jawabnya lagi. Subhanallah! Saya terbelalak. Melongo, “gaji lo 8 juta? Segitu masih lo bilang kurang? Dan lo mau resign? Gila lo Met!!!” seru saya saat itu. Setelah pembicaraan itu saya mulai terpacu untuk mencari pekerjaan di tempat lain. Ngirim lamaran kesana – kemari. Berharap bisa dapet gaji gede kayak Meytha. Wah saat itu hayalan saya masih ngawur, yang kebayang cuma keindahan mempunyai ‘perabotan’ duniawi yang ngetrend, terutama dalam hal fashion dan tekhnologi. Tapi lihatlah bagaimana Sang Maha Pembuat Skenario terindah bagi hamba-NYA membuatkan skenario bagi pekerjaan saya? Saya sudah berusaha lamar sana – sini hasilnya tetap NIHIL. Sampe saya bosen banget karena 2 tahun berturut – turut saya gak pernah berenti untuk ikhtiar mencari pekerjaan terbaik bagi saya, ihhhh.....niatnya udah aneh duluan kali yah? Hal itu berlangsung sekitar 2002 – 2004, akhirnya saya nyerah dan memutuskan untuk pasrah. Dan tutup mata sama gaji – gaji besar seperti layaknya teman – teman saya. Tapi tunggu...lihatlah bagaimana kemudian Allah ‘Azza Wa Jalla memberikan keajaiban-NYA kepada saya, gaji saya tidak besar...tapi karena saya tetap bekerja di tempat bekerja saya hingga saat ini, Allah memberi gantinya dengan mengundang saya ke Baitullah, Kota Suci Makkah, dengan biaya kantor. Alhamdulillah saya mendapatkan bonus kantor dari Program Eksekutif untuk ber-Umrah. Subhanallah. Artinya, kita hanya perlu bersabar dan bertawakal dengan segala kerendahan hati atas segala skenario hidup yang dibuat Allah. Apapun bentuknya. Menurut saya, saat itu gaji besar akan keren, tapi dalam pandangan Allah belum tentu keren. Siapa tau dengan gaji besar, saya malah makin jauh dan nggak karuan hidupnya. Porsi kita memang sudah dijatah, slice by slice dan saya yakin TIDAK AKAN TERTUKAR.
So...u guys, r u agree with me? Inspired by A God’s Cake of Akh Basuni “tulisan bagus akh...”
Selengkapnya.....

I'm Flying...

Your smile is like a cupid’s bow.

Flying through my deepest soul,

Your eyes are like a rainbow,

Coming after the rain and be the sole..

shadow flies my wing,

Take me higher to up above..

I'm flying..

I'm flying..

for sum1 sumwhere, 'andai bisa flying dan ku harap itu karenamu...'

Selengkapnya.....

Menu Tambahan ‘Ruh’ Sepekan

(Insya Allah bukan bermaksud riya..menu ini buat saya aja kok, butuh banget! Tapi mudah – mudahan bermanfaat buat yang lain)

Tubuh boleh aja memenuhi syarat 4 sehat 5 sempurna, berusaha maksimal dan total menjaga kesehatan supaya jauh dari penyakit. Tetap bugar dan sehat sepanjang waktu. Tapi rupanya itu aja belum cukup bagi saya, kenapa? Karena ruh saya sering terkena ‘gangguan’. Jujur aja every single minute rasanya banyak banget celah untuk berbuat ke arah yang ‘sruntulan’. Menurut sahabat saya, bisa jadi ruh saya kurang ‘makanan tambahan’. Bisa jadi saya merasa sudah hampir complete, tapi kan syaiton gak akan pernah berhenti niup dan ngebisikin ‘virus – virus katro’ ke dalam diri kita. Untungnya setiap akhir pekan kami ber-enam selalu berusaha bertemu untuk saling share, biasa lah ’keputrian’. Jadi sering buat ajang saling mengingatkan di kala futur.

Alhamdulillah, saya merasa beruntung ada diantara sahabat – sahabat saya yang sangat penuh ‘cinta’ karena Allah. Btw, baru kali ini lho saya punya sahabat perempuan yang ‘cuco’, Insya Allah tulus dan ikhlas menjalin ukhuwah dengan sesama, jadi kayaknya bikin kangen untuk ketemu terus.

One of my best friend, Ukh Fitri, menyarankan untuk mensuplai ‘menu tambahan ruh’ setiap pekan, antara lain :

  • Qiyamulail (minimal 3x dalam 1 pekan)
  • Shaum Sunnah (Senin&Kamis)
  • Shaum Yaumul Bith (3 hari dalam 1 bulan)
  • Al-Matsurat (7x pagi dan sore)
  • Tilawah (7 Juzz dalam 1 pekan)
  • Baca Buku

Well, saya akan senang sekali, kalo dari teman – teman mau memberikan tambahan saran dan kritik bagi diri saya. Biar ‘searching’ kesalahan dalam diri bisa lebih dalem. Hmmm...! abis, manusia tuh kan emang tempatnya berbuat dosa, so... musti sering – sering ‘scan virus’ plus ‘makanan tambahan’. Tul gak ??

Selengkapnya.....