Pernah Gak Denger Do'a Dari Orang Yang Mencintai Kita?

Rajab 1428 H. 04:28 pm. Office. Sunset
Semalem nih, ceritanya baru balik dari kantor sekitar jam 20.45 wib, saya bener – bener dalam keadaan lelah dan penat banget. Pas saya sampe rumah, saya menemui anak saya sedang diluar bersama teman – teman yang bukan sebayanya. Rupanya Ibu saya mengajaknya ke warung sebelah rumah kami. Saya liat dia nampak bahagia sekali dengan dunia luarnya yang dikelilingi oleh anak – anak berumur 5 – 7 tahun.
Seperti biasa, dia akan selalu berbinar dan ceria menyambut kedatangan saya, dan gak lupa berteriak nyaring seraya memeluk saya, “mamiiiiiiiiii........”. saya berjongkok menyambut pelukan rindunya. Blazz..!! hilang semua rasa lelah dan penat yang menyelimuti saya sejak tadi. Alhamdulillah...
Dia memang sangat mencintai saya, karena saya satu – satunya miliknya didunia ini (hee..pe-de banget yak?!). tau nggak? Padahal tadi pagi nih saya abis marahin dia dengan sentilan kecil di telinganya. Tadi pagi saya bener – bener lagi bad mood, semua serba kesiangan. Telat subuh dan praktis nda bisa ‘lail’. Dan udah pasti berangkat kerja jadi ikut kesiangan. karena sekarang nda ada khodimah (PRT-red), jadi kan harus berbenah dulu, nyuapin anak dan uugh...semuanya jadi serba telat deh! Ditambah lagi waktu lagi mau makan pagi, Nabil caper banget sampe saya kesel dan telinganya saya sentil, akhirnya dia nangis, ngambek, dan saya pun membawa kesal dan bad mood saya sampe ke kantor. Runyam.
Tapi nih..emang dasar anak kecil, hatinya masih bersih dan suci ya? bebas dari hal negatif, jadi dia kayaknya lupa akan kejengkelan saya tadi pagi dan rasa kecewa yang dia ingat cuma karena saya ninggalin dia untuk pergi kerja . Ada hal yang menakjubkan yang saya temui dalam diri anak saya, ANAK SAYA SUDAH BISA BERDO'A. Tau nggak apa katanya,abing ditinggal cama mami, mami ja’at pugi keja"
(Abing ditinggal sama mami, mami jahat pergi kerja) ujarnya seraya cemberut manja. Ihh..gemes banget. Tau nda apa lagi yang bikin saya takjub? Setelah itu dia berdoa,”Ya owwoh, Ya Tu’an, toyongyah yindungi mami, cupaya mami janan naet ojet cama ban ipit, nanti mami kacian pugi keja, nanti mami tinggayin abing, toyong ya Tu’an abing cayang mami, bismikawoh umma ayya wa amut,amiin...dah bobo!"
(Ya Allah, Ya Tuhan, tolonglah lindungi mami, supaya mami jangan naik ojek sama Bang Ipit, nanti mami kasian pergi kerja, nanti mami tinggalin Abing, tolong Ya Tuhan, Abing sayang mami, Bismikallahumma ahyaa wa amuut, amiin...dah Bobo!).
Saya terharu dan memeluknya, air mata saya menetes di balik punggung kecilnya, ia balik memeluk saya dengan erat dan menciumi muka saya. Saya tau, dia sangat bahagia. Dia sangat membutuhkan saya, seperti juga saya sangat membutuhkan dan mencintainya.
Ternyata yang terpenting baginya adalah saya selalu disampingnya. Dialah satu – satunya alasan bagi saya untuk ‘bertahan’. Bahagianya saya, karena saya tau ada seseorang yang mencintai saya dan selalu mengharapkan kehadiran saya. Saya mendekatkan muka ke arahnya, “Sayang..doa yang terakhir ditambahinnya jangan doa mau bobo ya nak, doanya...ikutin mami...Robbighfirlii wali walidayya warhamhumma kamma robbayanii shaghiraa” , anak saya mengikutinya dengan suara lucunya yang tidak jelas. Tapi tetep nda ketinggalan kalimat terakhir dengan “Amiin..dah bobo!” (Hehee....karena doa mau tidur, adalah doa yang pertama kali saya ajarkan padanya dan di akhiri dengan ‘amiin dah bobo!’ dan sejak mobil di jua, supaya praktis ke kantor saya selalu ke kantor dengan jasa tukang ojek yang kebetulan tetangga saya, namanya Bang Ipit). Semoga, anda pun pernah mendengar doa dari orang yang mencintai anda ya? Sungguh, itu dari lubuk hati yang paling dalam dan menurut saya, itu adalah hal yang membuat kita bahagia dan merasa ‘ada’.
"Rabbana hablanaa min adzwajinnaa wa dzurriyatina, qurrota a'yuniwwaj'alna lil muttaqina imammaa" (QS. Al-Furqan : 74)

No comments: