Finally...’Workplace’ Saya Bisa Kembali Bernafas...Alhamdulillah!!!

Office.11:14 PM. Happiness Kemarin – kemarin, setiap kali saya masuk kantor pada hari Minggu, dada saya selalu sesak melihat padatnya kendaraan yang parkir di area kantor saya. dan bukan hanya sesak nafas tapi juga sedih dan miris melihat pemandangan yang tidak saya suka itu. Kenapa? Begini, di kantor saya itu terdapat sebuah Aula yang luas dan bisa menampung ribuan orang. Lantas hubungannya dengan sesak nafas, sedih dan miris ? Hmm, betapa tidak ya? Aula itu disewakan untuk para kaum Nashoro untuk mengadakan acara kebaktian setiap hari Minggu. Bayangkan aja, mereka bisa dan sanggup datang berbondong – bondong datang ke acara itu baik dengan kendaraan pribadi bahkan menyewa bus – bus besar. Hiks!!!! Area parkir kontan selalu penuh sesak dan di dominasi oleh kaum Nashoro hampir 75%. Ghhrrrrrrr......!! Dan kabarnya, mereka rela merogoh koceknya untuk saling beramal dan menyumbang sewa gedung dari 20% penghasilan mereka, bisa dibayangkan di kalikan ribuan orang yang hadir pada acara itu, yang layaknya di dominasi oleh orang – orang kafir yang punya usaha alias orang – orang kaya, kebayang dong berapa besar sumbangannya? Andai aja ya, begitu juga yang terjadi pada kita kaum Muslimim/at, yang bisa dan sanggup menghadiri dan memenuhi Masjid – masjid dan menyumbang atau beramal semikian besarnya untu kemaslahatan umat. Subhanallah, andai benar 100% sedemikian besar rasa cinta kita kepada Allah untuk memenuhi rumah – rumah Allah setiap hari atau setiap Jum’at atau setiap kali ada Shalat Subuh. seorang penguasa Yahudi pernah berkata: "Kami baru takut terhadap umat Islam jika mereka telah melaksanakan salat subuh seperti melaksanakan salat Jumat" (yang dimaksud pengusasa Yahudi itu ialah banyaknya jemaah yang hadir).
Saat itu saya selalu berdoa dalam hati, semoga Allah segera memberikan jalan keluar yang terbaik untuk keadaan yang memilukan ini.
Dan Alhamdulillah...sudah beberapa minggu ini, akhirnya Aula kantor saya bisa ‘bernafas lega’ lagi setelah sebelumnya selalu di penuhi sesak oleh para musuh Allah. Allahu Akbar!
Sesungguhnya orang-orang kafir itu adalah musuh yang nyata bagimu” (QS An Nisaa’ : 101)
“…sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang kafir” (QS Ali Imran : 32)
Subhanakallahumma wabihamdika asyhadu 'alaa illa ha illa anta, astgahfirruka wa 'atubu illaiik
Mohon maaf bagi yang kurang berkenan.
>

4 comments:

Anonymous said...

Musuh Allah ? Berkacalah....Musuh Allah adalah orang yang MENGAKU beriman. Berkacalah...orang Islam kebanyakan memang pelit pelit kok

ummunabilkhan said...

Mengenal Musuh Kita

Sumber : Administrator
Kamis, 23 November 2006

Muslim berkewajiban untuk wasapada, dan mempelajari tentang plot dan trik-trik musuhnya. Allah Swt. befirman dalam Al-Qur’an

“Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh bagimu, maka anggaplah ia musuh (mu), karena sesungguhnya syaitan-syaitan itu hanya mengajak golongannya supaya mereka menjadi penghuni neraka yang menyala-nyala.” (QS Al Fathir, 35: 6)

Ayat ini dengan jelas menginformasikan kepada kita siapa musuh kita, dia adalah: Syaitan. Allah Swt. dengan tegas memerintahkan kita untuk menjadikan musuh kita sebagai musuh – tidak berteman atau pun bersekutu. Konsekuensinya, tidak diperbolehkan bagi seorang yang beriman untuk mempunyai rasa simpatik, cinta, kasih sayang, haru atau respek pada musuh-musuhnya. Allah Swt berfirman:

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil musuh-Ku dan musuhmu menjadi teman-teman setia yang kamu sampaikan kepada mereka (berita-berita Muhammad), karena rasa kasih sayang; padahal sesungguhnya mereka telah ingkar kepada kebenaran yang datang kepadamu.” (QS Al Mumtahanah, 60: 1)
Sebagaimana telah diindikasikan pada ayat di atas bahwa Musuh-musuh Allah adalah musuh-musuh kita. Selanjutnya, seorang beriman hanya dibolehkan untuk mencintai orang-orang yang Allah Swt. cintai, dan membenci orang-orang yang Allah Swt. benci. Sebagai contoh, jika Allah Swt. mengutuk sebuah bangsa atau masyarakat, tidak dibolehkan bagi seorang beriman untuk menuruti atau bersekutu dengan mereka (seperti dengan bergabung dengan polisi mereka).

Lebih lanjut, Syaitan (musuh Allah) bisa dalam dua bentuk yang berbeda. Dia bisa berbentuk jin dan juga manusia (QS An Naas, 114:6). Pada saat Syaitan dalam bentuk jin sangat sulit bagi seseorang untuk melawannya, kecuali tentu saja dia adalah seorang beriman yang benar dan seorang Muwahid. Namun, pada saat dia berbentuk manusia (yaitu Kuffar) itu lebih mudah untuk mengenalinya dan mempertahankan dirinya dari serangan Syaitan. Allah Swt. berfirman:

“Sesungguhnya orang-orang kafir itu adalah musuh yang nyata bagimu.” (QS An Nisaa’, 4: 101)

Berdasarakan ayat di atas, mengambil orang-orang Kafir sebagai musuh adalah kondisi/syarat untuk menjadi seorang Muslim. Ini karena mereka benar-benar menghina Allah Swt. dan selanjutnya, kita harus menghinakan mereka juga – walau pun jika itu terlarang untuk melakukannya. Allah Swt berfirman:

“…sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang kafir.” (QS Ali Imran, 3: 32)

Pada saat ini, jika seseorang bertanya, “maukah kamu mengambil Syaitan sebagai teman mu, memberikan suara untuk mereka atau bergabung dengan polisinya?” Dia seharusnya dengan pasti berkata “tidak.” Namun jika seseorang ditanya dengan pertanyaan yang sama tetapi kata Syaitan diganti dengan “Kaafir”, dia mungkin akan menjawab, “Ya tentu saja! Itu adalah kewajiban bagi kita untuk melakukannya”, bahkan pernyataan ini adalah Kufur dan tidak ada perbedaan yang mutlak antara Syaitan dan Kaafir.

Demikian juga, banyak orang yang percaya bahwa merupakan perbuatan murtad untuk menjadi Mufti dari Syaitan. Tetapi pada saat kata Syaitan diganti dengan Thaghut, bisa saja dibolehkan – walau pun Thaghut adalah kata lain dari Syaitan. Semoga Allah Swt. melindungi orang-orang beriman dari sifat nifaq.

Selanjutnya dalam Islam tidak ada konsep “mencintai musuh mu” (sebagaimana telah diindikasikan pada ayat di atas Al Fatir, 35: 6), selanjutnya, cinta kita pada satu dengan yang lainnya adalah berdasarkan Imaan – bukan pada darah, ras, atau nasionalisme. Selanjutnya tidak dibolehkan bahkan untuk bersekutu dengan saudaranya atau ayah-nya jika itu berdasarkan kebatilan atau lebih menyukai Kufur di atas Iman. Allah Swt. berfirman:

“Hai orang-orang beriman, janganlah kamu jadikan bapa-bapa dan saudara-saudara mu menjadi wali(mu), jika mereka lebih mengutamakan kekafiran atas keimanan dan siapa di antara kamu yang menjadikan mereka wali, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.” (QS At Taubah, 9: 23)

Konsekuensi mengambil Syaitan sebagai sekutu atau teman adalah hukuman yang keras sekali dalam Islam. Faktanya dalam kesepakatan Syari’ah itu adalah perbuatan Riddah (murtad), dan inilah mengapa Rasulullah Saw. dan para Shahabatnya sangat tidak menyukai bersepakat dengan orang-orang yang bersekutu dengan Musyrikin.

Selanjutnya, hanya karena orang kafir adalah musuh kita itu tidak berarti bahwa serta merta kita harus membunuh mereka. Ketika Allah Swt. mengabarkan orang Kaafir sebagai musuh-Nya dan kita, itu dengan tujuan untuk memperingati kita agar tidak mengikuti mereka, meniru atau mendukung mereka. Orang-orang Kafir adalah “Penghuni neraka”, dan mereka telah mendapatkan kemarahan dan kutukan Allah Swt.; selanjutnya ini adalah sebab mengapa kita meminta kepada Allah 17 kali sehari (ketika membaca Al-Fatihah) tidak menjadikan kita seperti mereka.

Pada abad 21 tentara salib memerangi Islam dan Muslimin, musuh-musuh Allah sekarang berusaha untuk memaksa orang-orang beriman untuk mencintai mereka dan ideologi jahat mereka dengan membuat legislasi baru yang akan mencegah Muslim untuk memenuhi kewajiban mereka dan “menghasut agama kebencian”. Selanjutya mereka juga ingin untuk menghentikan memuji Muslim atau “memuliakan” individu yang telah memberikan musuh perlawanan. Ini karena - disamping orang pandai teknologi mereka dan kekayaan – mereka mempunyai kegagalan yang sangat buruk untuk mengalahkan dengan kekuatan atau orang-orang yang mempunyai tidak lain hanyalah Allah sebagai Maula (pendukung) mereka.

Jika seorang Muslim tidak lagi bisa memenuhi kewajibannya dari al-Wala wal Baraa’ dia harus hijrah di negeri di mana dia bisa melakukannnya.

Pada saat ini, dengan sempurna Yahudi dan Nasrani mengejek Islam, Rasulullah Saw. dan Mujahidin, tetapi terlarang bagi Muslim untuk mengejek ideologi jahat mereka dari orang-orang Kafir dan tentaranya. Selanjutnya, seseorang dipuji dan dikagumi karena memanggil tentara-tentara Kuffar “pahlawan”, tetapi mengutuk dan menuduh untuk “memuja terorisme” jika dia memuji tentara-tentara Allah ; disamping fakta bahwa tentara-tentara Kuffar dan orang-orang beriman keduanya melakukan aksi terror, menghancurkan gedung-gedung dan membunuh “rakyat sipil”.

Wallahu’alam bis showab!

Anonymous said...

orang islam bilang. ada 2 macam kafir. bahkan ada orang kafir yang lebih "islam" dari orang islam sendiri. bagaimana anda "menuduh" jemaat penyewa aula tempat kerja anda adalah musuh Allah ?

ummunabilkhan said...

Surrah An-Nisa Ayat 101 dan Ali Imran Ayat 32, saya rasa sudah cukup menjelaskan (apa-apa yang Allah tidak suka, berarti hal yg tidak baik).dan seluruh manusia dimuka bumi ini harusnya sudah mengerti makna dari kalimat :"La ilaa ha illAllah..." (Tiada Tuhan Selain Allah).Well, Allah tidak suka di duakan.menduakan Allah Subhanahu Wa Ta'alaa, berarti memusuhi Allah, dan berarti mereka adalah musuh Allah.
Clear kan?